Senin, 23 Januari 2012

bus

Mempercepat langkah mengejarnya, namun sayang sekali sudah terlambat, bus tersebut udah pergi meninggalkanku. Sedih sekali rasanya, kesempatan untuk cepat sampai ketujuan hilang. Aku harus menunggu sekali lagi.. huffttt.. huhuhu

Begitu iri dengan mereka yang bisa mempercepat langkah mereka, yang bisa cepat menyiapkan segala sesuatu untuk sampai ke tempat tujuan. Sedang aku?? Aku terlalu sibuk menyiapkan ini dan itu. Yeah.. mereka mungkin berkata hal ini dan itu tidak begitu penting. Tapi ketahuilah, hal ini dan itu penting bagiku. Terlalu perfectsionis mungkin, tapi iya aku sangat ingin semuanya sempurna, hanya ketahuilah itu, hal-hal yang seharusnya menjadi tugasku, aku sangat ingin semua sempurna untuk sampai ke tujuan itu.. Maaf, mungkin aku begitu lambat ato mungkin begitu bodoh mempersiapkannya, tapi ketahuilah aku mau belajar..

Langkahku, mungkin begitu lambat, mungkin pula tiba2 berhenti di tengah jalan. Ragu. Yap.. Ada dua hal yang tak bisa kusebutkan. Hal yang kalau kusebutkan akan membuatmu marah mungkin, tapi maaf itu adalah hal paling sulit yang bisa kuterima.. Sesuatu yang melebihi ketakutanku. Aku sedang belajar untuk melupakan atau mungkin mengampuni, ya mengampuni dan ini membuatku harus berhenti lebih dahulu. Dan satu hal lainnya, sepele bagi orang, tapi itu harga mati buatku. Terlalu kekanakan untuk disebutkan, tapi biarlah hanya kubawa dalam doa.

Prinsipmu mungkin berbeda dengan prinsipku. Yeah, ketika perasaan dan logika memainkan peranannya. Aku tahu apa itu perasaan dan apa itu logika. Atau mungkin aku hanya merasa tau apa itu perasaan dan logika. Atau aku mungkin berpikir tau apa itu perasaan dan logika. Ahahaha.. sesuatu yang masih harus kucari jawabannya.. yang pastinya, aku berpegang pada satu hal. TAAT.

Sedih banget rasanya ketinggalan bus, tapi satu hal yang aku tahu, akan ada bus selanjutnya yang datang. Yang aku lakukan hanyalah menunggu.

Matius 6:33 Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu.
Amsal 4:1 Dengarkanlah, hai anak-anak, didikan seorang ayah, dan perhatikanlah supaya engkau beroleh pengertian,
Efesus 4:21 Karena kamu telah mendengar tentang Dia dan menerima pengajaran di dalam Dia menurut kebenaran yang nyata dalam Yesus

Kamis, 19 Januari 2012

Tuhan Masih Menulis Cerita Cinta

Kueren.. kuerenn… mantap abissssss…… wuahhhhhhh,, pokokny co cweettttttt. Suka bangetLah ama bukunya, saking asyik bacanya bisa ak baca cman dalam waktu 2,5 jam.. hohooohoho. Bukunya gak kalahLah ama buku2 luar kayak passion n purity, when God write your love story, I kissed dating goodbye, lady in waiting, dEeLeL

Tuhan Masih Menulis Cerita Cinta adalah buku keempat Grace Suryani yang diterbitkan oleh Gloria Graffa. Ak blom baca c buku2 dia sebelumnya, tapi kayakny tar klo da duit ak mo hunting dah.. ahahaha.. Yang special dr buku ini adalah karena buku ini adalah souvenir pernikahan dia.. akhhhhhh co cweeetttt.. *jadi pengen tar klo nikah ngasih souvenir cerita cinta juga.. ahahaha.. Gilelah, kreatif bnget k’Grace itu.. selain itu ceritanya gak hanya dr sudut pandang Grace aja, tp dr Steven-suaminya.. *romantic bangettt akhhh.. iriiiiiiiiiiiiiii iriiiii irrriiiiiiiii beudddddLah pkoknya.. >.<

Yang paling aku suka dari buku ini adalah si Grace benar2 blak2kan dalam ceritanya, jujur banget.. Selain itu ak mkin sukanya karena dia cerita proses buat nikahnya dia yang jarang banget di ulas rinci di buku2 lain..  

Pertama, aku suka bnget sama prinsip hidup Grace yang cari pasangan yg sesuai ama kehendak Tuhan.. and aku baru tau klo ternyta puisi yg ak sempat post dg judul a little prayer tuh ternyata yg nyiptain si Grace.. ahahahaha *maapp y k’Grace :D *ni link puisi itu http://windaia208.blogspot.com/2011/09/little-prayer.html .. Salutt banget ama penantian k’Grace yang boleh sabar menunggu cukup lama smpai Tuhan benar2 mengrimkan Steven buat Dia.. *ak makin smangat juga akh nunggunya, bodoh amat mo dibilang cupu krn g pernah pacaran gpp.. aku pokokny semngat m setia nunggu jg ~_~. Aku jg salut ama kekompakan Grace dengan melibatkan ortu dia, dimana setiap mereka mo kluar minta ijin ama ortu Grace,, kuerennn :D

About Steven, sebenernya dia bukan tipe Grace banget.. Paling lucu pas Grace bicara blak-blakan soal singlet si Tepeng *sebenernya ak g tau c singlet tuh kyk gmn.. ahahaha Grace yang berharap punya pacar yang rapi suatu hari nemu pacarnya sedang pake singlet.. whattt?? Ahahaha.. Tapi keren bnget akh, dr situ belajar klo kita mesti nerima bgmanapun keadaan pasangan kita and remember kita gak hidup di dunia dongeng d mana ada pangeran berkuda putih, ganteng, macho, pinter, deelel Lah.. there’s no perfect man in this world :D

Trus ak pling suka pas Grace cerita soal proses pernikahan dia mulai dr persiapan ampe hari H.. jlleebbbbbbbbb.. ngena bnget dah pkoknya bacanya.. Persis bnget aku ama si Grace, Secara I’m a dreamer n dah dr dulu aku dah mimpi pengen acara nikahan aku kyk gmn, pengen pake gaun yang gimana, cincin yg gmn, pengen ini itu and bla bla bla bla.. Makasih bnget buat Grace yg udah ngajarin makna nikah yg sesungguhnya bgmn dia mengubur mimpi2 ttg pernikahannya and akhirnya nerima acara pernikahan yang jdi resepsi keluarga aja.. kerenLah..

Hayok hayok di baca bukunya, *ak gak punya c, minjem punya kristhie.. ahahhaha.. tapi tar mo hunting jg koq.. monggo di hunting jg yak pra blogger semuanya.. :D Dijamin gak bakalan nyesel bacanya, apalgi bagi yang galau pasangan hidup, galau nikah, galau jomblo, galau ditolak, end galau2 yg lain.. ahahhaha


Tuhan masih menulis cerita cinta untukmu dan untukku…
Tuhan memberkati :D

Selasa, 03 Januari 2012

a little room

Diruangan itu pernah ada cerita
Pernah ada cinta, pernah ada cita, pernah ada mimpi
Ruangan itu pernah jadi saksi, saksi suka dan duka
Ruangan itu mendengar tiap doa, menyaksikan tiap tangis, menghayati tiap tawa.
Mengerti setiap lelah, memahami segala kesalahan
Ruangan itu pernah jadi segalanya
Namun ruangan itu kini diam berdebu,Menyimpan luka yang pernah ada
Hanya ruangan ituLah yang mampu menyimpan penyesalan dan kebanggaan sekaligus.
Bangga, ya ruangan itu membangkitkan kebanggaan setiap melihatnya, namun meringis pilu di dada
Sedikit waktu lagi, dan ruangan itu hanya tinggal cerita, ya hanya menghitung waktu saja
Tak ingin mengubah sedikitpun dari ruangan itu, terlalu indah untuk tersentuh
Namun, terlalu naïf untuk melawan sang waktu
Kini, biarlah ruangan itu pindah, biar ruangan itu punya ceritanya sendiri
Dan bukan hakku lagi untuk menghalanginya, suara kecil sedang menantinya.
Ya, dan semua berawal dari ruangan itu.. :’)

slide show

Loading...

wibiya widget